This is an example of a HTML caption with a link.

Mukmin itu bersaudara

“Sesungguhnya orang yang beriman itu bersaudara.”
[al-Hujurat, ayat 10]

Bila berbicara perihal ukhuwah, yang terbayang di minda pastilah hubungan persahabatan antara dua manusia sahaja. Dua manusia yang saling mengenali, dan berada dalam kelompok atau komuniti yang sama. Mungkin sahaja sama course, sama batch, sama negeri asal kelahiran atau yang punya minat yang sama!

Ukhuwah yang sebenar ; adalah gugusan perasaan saling hormat-menghormati, saling mempercayai, resapan kasih dan mahabbah antara sesama individu, atas dasar aqidah Islamiyyah, iman dan taqwa.

Subhanallah, hebat kan?

Bila menyemak kembali makna sebenar ‘ukhuwah’, tidak dapat tidak untuk kita mengaitkan dengan asas ukhuwah yang baik dibina dari keimanan yang benar kepada Allah S.W.T. Lihat sahaja tingkatan terendah dalam berukhuwah, yakni ‘salamatus sadr’ atau berlapang dada dengan sahabat kita. Hal ini tidak akan sesekali kita capai, melainkan dengan keimanan yang mantap kepada Allah. Dengan wujudnya rasa Allah Maha Mengetahui walaupun yang tersirat di dalam hati, maka kita sendiri tidak akan cuba untuk bersangka buruk (su’uzhon) dengan sahabat kita.

Kita lihat pula pada tingkatan tertinggi ukhuwah ; ‘ithar’ yang bermaksud melebihkan sahabat berbanding diri sendiri. Perkara ini jika dilihat dengan pandangan kasar seorang manusia, tidak mudah untuk dilakukan kerana ‘ithar’ berkait rapat dengan pengorbanan. Dan menjadi sifat manusia biasa untuk tidak mudah melakukan pengorbanan melainkan diberikan jua balasan setimpal. Tanpa keimanan yang kukuh di hati, perkara ini pasti dianggap mustahil. Tetapi tidak bagi manusia yang berukhuwah dengan ukhuwah yang benar, kerana Allah Azza Wajalla.

 Pernahkah kita merenung peristiwa saat Rasullullah SAW mempersaudarakan Abdul Rahman Bin Auf dengan Sa’ad Bin Ar-Rabi? Ketika itu Saad berkata kepada Abdul Rahman:
“Aku termasuk orang Ansar yang mempunyai banyak harta kekayaan dan kekayaanku itu akan kubagi dua, separuh untuk kau dan separuh untukku. Aku juga mempunyai 2 orang isteri, lihatlah mana yang kau berkenan. Sebutkan namanya, ia akan aku segera kucerai dan sehabis masa iddahnya kau kupersilakan nikah dengannya.”.

Lihatlah bagaimana ikatan ini terjalin, padahal sebelum itu Saad dan Abdul Rahman terpisah dek jarak yang jauh; seorang di Mekah dan seorang lagi di Madinah. Inilah antara peristiwa menarik berkaitan indahnya ukhuwah yang terpupuk sesama mukmin semasa peristiwa hijrah Nabi dari Makkah ke Madinah.

Maksud ukhuwah menurut Imam Hasan al-Banna, “Yang saya maksudkan dengan ukhuwah adalah : mengikatnya hati-hati dan jiwa-jiwa ini dengan ikatan aqidah, dan aqidah merupakan ikatan yang paling kukuh dan paling mahal harganya, dan ukhuwah adalah saudara keimanan, sementara perpecahan adalah teman dari kekufuran, kekuatan yang utama adalah persatuan dan tidak ada persatuan tanpa cinta, dan cinta yang paling rendah adalah lapang dada, sementara yang paling tinggi adalah ithar (mengutamakan saudaranya). “Dan mereka mengutamakan (orang-orang muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung”. (QS Al-Hasyr : 9)

Elemen ukhuwah sangat penting dalam penyatuan umat Islam. Hanya dengan ukhuwah yang mantap sesame Muslim dapat menjamin kebersamaan kita dalam menegakkan ad-Deen dan menentang kemungkaran. Pudarnya  elemen ukhuwah merupakan antara faktor kelemahan umat pada hari ini. Masakan ada pepatah Melayu yang menyebut, “Bersatu kita teguh, bercerai kita roboh”.

Di saat saudara Muslim kita dibedil dengan zalimnya di Palestin dan Syria, apakah kita sama-sama turut merasai kesakitannya? Apabila saudara seaqidah kita ditembak secara rambang di masjid di Selatan Thailand, adakah kita cakna mengenainya? Tepuk dada, tanya iman kita. Sedangkan Rasulullah S.A.W bersabda, “Perumpamaan kaum mukmin dalam kasih sayang dan belas kasih serta cinta adalah seperti satu tubuh. Jika satu bagian anggota tubuh sakit maka akan merasa sakit seluruh tubuh dengan tidak bisa tidur dan merasa demam.” (HR. Bukhari dan Muslim)


Mari kita muhasabah diri kita kembali. Persahabatan kita, persaudaraan kita. Ukhuwah fillah kita, adakah sekadar ucapan manis di bibir, atau kita benar-benar mengimani makna ukhuwah fillah itu. Allahua’lam.
READ MORE

Nikmat menjadi murabbi

Tahukah kita bahwa halaqah tarbiyah adalah salah satu taman syurga di dunia. Ianya perlu diketahui bagi mereka yang belum pernah merasakannya.

Di dunia ini banyak taman-taman syurga yang Allah hamparkan di antaranya :

a.       Majlis tarbiyah.
b.      Majlis ilmu.
c.       Majlis zikir.
d.      Majlis yang di dalamnya orang-orang berkumpul untuk mengingati Allah.

Taman syurga juga ada di dalam rumahtangga kita apabila di dalamnya berkumpul orang-orang yang berniat suci untuk lebih mensucikan diri dalam ikatan perkahwinan Islam.

Maka, marilah kita hadirkan suasana syurga di dalam hati dan dada kita dengan menjalani aktiviti kita dengan penuh kegembiraan.

Salah satu cara untuk menghadirkan suasana syurga itu serta kehidupan yang akan menjadi bahagia adalah dengan menjadi :

1.      Murabbi yang dinanti.
2.      Guru yang dirindui.
3.      Sahabat yang bermanfaat.

Menjadi murabbi adalah sebuah pilihan. Mungkin di permulaannya kita akan merasakan keterpaksaan kerana tiada yang lain melainkan ianya :

a.       Sebuah tugas.
b.      Suatu bebanan.
c.       Suatu kewajiban.

Namun, akhirnya kitalah yang akan merasakannya sebagai :

1.      Suatu keperluan.
2.      Sebuah kerinduan.
3.      Sebuah ‘syurga’ di dunia.

Kitalah yang lebih mengetahui dan merasakan di tingkatan manakah kita melaksanakan peranan itu.

MAKNA MENJADI MURABBI

Menjadi murabbi bererti :

a.       Berusaha untuk membentuk generasi Rabbani Al Qur’an.
b.      Menjadi orang yang belajar saat mengajarkan kepada orang lain.
c.       Menambah ilmu di saat kita menyampaikannya.
d.      Mendidik diri di saat kita menasihatkan kepada orang lain kerana telinga kita lebih dekat mendengar kata-kata kita daripada orang lain.

Firman Allah swt :

“Tetapi (sepatutnya ia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin (yang hanya menyembah Allah Taala - dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya.” (QS Ali Imran : 79)

Kita menjadi bahagia kerana inilah pekerjaan mulia yang memuliakan dan mengangkat darjat kita.
Ini bersesuaian dengan firman Allah swt :

“Supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) - beberapa darjat.” (QS Al Mujadilah : 11)

Tugas ini memang suatu tugas yang berat dan sukar namun hasilnya elok dan terjamin kerana kita berusaha untuk :

1.      Mengajak orang untuk berubah dari jahiliah kepada ma’rifah.
2.      Mendidik orang dari tidak mengenal ibadah kepada rajin beribadah.

Jika hasil dari usaha-usaha kita itu menyebabkan orang yang dididik tadi juga melaksanakan apa yang kita ajar dan seterusnya melaksanakannya dalam kehidupan mereka. Maka betapa besar royalti pahala yang bakal kita dapatkan.

Ini sebagaimana kata-kata seorang murabbi :

“Jika engkau mampu menulis buku dan buku itu dibaca ribuan orang maka betapa cepatnya perluasan dakwah dan betapa besar pahala yang akan diperolehi.”

Justeru itu menjadi murabbi juga bererti menerima aliran pahala yang terus menerus meskipun kita sudah meninggal dunia.

Ini sebagaimana khabar gembira yang diceritakan oleh Rasulullah saw :

“Barangsiapa yang mengajarkan kebaikan, ia akan mendapatkan pahala selama mana orang yang diajarkan mengamalkan ajarannya.”

Dalam riwayat yang lain diceritakan :

“Barangsiapa menunjuki jalan kebaikan baginya pahala sebagaimana pahala orang yang mengikutinya.”

Bahagialah kita meskipun hanya seorang sahaja anak didik kita menjadi murabbi yang berkualiti atau minimumnya menjadi muslim yang lebih baik dalam keislamannya.

Murabbi bolehlah dianggap sebagai sebuah buku di mana ia adalah sebuah buku hidup dan menghidupkan aktivis-aktvis dakwah yang lain.

Inilah di antara alasan mengapa Imam Hasan Al Banna lebih memberi fokus kepada pembinaan aktivis-aktivis dakwah kerana ia akan menghasilkan murabbi dan murabbiyah daripada sibuk mencetak buku.

Beliau begitu fokus untuk mencetak aktivis-aktivis dakwah kerana mereka inilah nanti yang akan mencetak aktivis-aktivis baru dan buku.

Ini adalah kerana dari mereka itulah dakwah akan sentiasa hidup tanpa redup di samping perjuangannya menjadi penawar keletihan pemikul dakwah.

Ia terserlah dalam kehidupan Abdullah Azzam yang sentiasa memberikan tarbiyah jihadiyah terus menerus selama tempoh kehidupannya.

Senyuman juga boleh menjadi motivasi yang optimis bagi orang-orang yang telah kehilangan orientasi sebagaimana Syed Qutb yang tersenyum menuju tali gantung merindui kesyahidan menjadi pintu yang membuka hidayah keimanan bagi penjaga penjara.

Begitu juga dengan diamnya yang mententeramkan para mutarabbinya sepertimana Syeikh Ahmad Yaasin yang menggerakkan intifadhah dari kerusi rodanya. Kelumpuhan fizikalnya tidak sedikitpun melemahkan semangat penentangannya hingga roket zionis menghantarkannya ke gerbang kerinduan dan istirehat penuh nikmat di syurga Allah swt, insyaAllah.

Tidak lupa juga kita kepada murabbi yang lampau seperti Ibnul Jauzi yang menawarkan kesegaran dari kata-kata bijaknya dalam “Shaidul Khathir” umpama oasis pencerahan generasi dakwah dalam mengembangkan lintasan pemikiran.

PERJALANAN HIDUP MURABBI

Ibnu Athaillah As Sakandari berkata :

“Ketahuilah bahwa para ulama’ dan ahli hikmah mengajarkan kepadamu bagaimana untuk masuk menghadap Allah swt. Pernahkah engkau melihat seorang hamba yang ketika dibeli pertama kali terus bersedia untuk melaksanakan tugas kepada tuannya?

Terlebih dahulu ia hendaklah diserahkan kepada orang yang dapat mendidik dan mengajarkannya adab. Jika sudah layak dan mengenal adab, barulah diserahkan kepada raja.

Begitu pula tugas murabbi di mana para mutarabbi berguru kepada mereka sehingga mereka boleh naik menuju ke hadhrat Allah swt. Seorang ahli berenang yang mengajarkan anak kecil akan terus mendampingi anak tersebut sampai ia dapat berenang sendiri. Jika sudah mahir, barulah ia melepaskannya mengharungi ombak.”

Oleh yang demikian, tugas seorang murabbi yang tulus kepada Allah adalah menjelaskan kepada mutarabbi tentang aib-aib diri mutarabbi lalu ia menerangkan hakikat keadaannya serta berjalan bersamanya menuju ke hadhrat Allah.

Murabbi tidak akan berhasil melakukan semua perkara itu sebelum keadaannya sendiri :

1.      Lebih baik daripada mutarabbi.
2.      Lebih tulus kepada Allah.
3.      Lebih beradab.
4.      Lebih kuat imannya.

yang ikhlas dan tulus.

Murabbi adalah orang yang bersungguh-sungguh dalam membimbing. Ia mestilah seorang yang memahami syariat Islam kerana syariat Islam menjadi asas kepada seluruh perilaku dan perbuatannya.

Ia juga mestilah mengosongkan hatinya dari kecintaan kepada dunia sehingga ia bersikap zuhud dan dapat mengendalikan kesenangan serta nafsunya.

Perhatiannya tidak tertumpu kepada usaha untuk mendapatkan harta, kedudukan dan kemasyhuran di tengah-tengah manusia.

Semua itu tidak terlintas dalam pemikirannya, namun semua perhatiannya tertumpu untuk amal perbuatan yang diridhai oleh Allah swt.

Murabbi adalah orang yang memandang sama antara pujian dan celaan manusia kerana pusat perhatiannya adalah bagaimana menjaga hubungan yang baik dengan Allah bukan dengan manusia sehingga satu-satunya yang ia harapkan adalah ridha Allah bukan keridhaan atau pujian manusia.

FALSAFAH PERANAN MURABBI PILIHAN

Ada beberapa falsafah murabbi untuk membuka hati kita agar lebih bersemangat untuk segera menghasilkan prestasi yang menakjubkan.

PERTAMA : MURABBI MERUPAKAN MAGNET KEBAIKAN

Murabbi itu mestilah mempunyai kualiti magnet seumpama besi yang mengejar magnet. Maka para mutarabbi justeru akan beramai-ramai mengejar para murabbi dan meminta untuk dibina.

Sebagai medan magnet, tenaga positif murabbi mampu menarik orang-orang yang ada di sekelilingnya.

Jika tenaga dari medan magnet itu berkurang, maka dia pun tidak mampu memberikan daya tarik di sekelilingnya sehingga dia sendiri memerlukan tenaga baru untuk dapat kembali memiliki kekuatan dan daya tarik.

KEDUA : MURABBI IBARAT PUSAT TENAGA ELEKTRIK

Tugasnya menebarkan sinar kepada pemancar dan lampu-lampu elektrik di seluruh struktur masyarakat sehingga jika ia tidak mampu memancarkan sinar, maka akan redup pula semua aktiviti amal para mutarabbinya.

Sebagai pusat penjana tenaga elektrik, murabbi :

a.       Menjadi sumber kebangkitan umat.
b.      Menyalakan mentol hati para mutarabbi yang meredup.
c.       Mengalirkan arus elektrik di hati yang mati tertimpa debu maksiat mahupun racun syahwat akibat gempa penyakit “cinta dunia dan takut mati” di banyak tempat.

Imam Hasan Al-Banna dalam memberikan "taujih" (pengarahan) tentang tugas murabbi, telah  memberikan perumpamaan dengan perkataannya :

"Di setiap bandar terdapat pusat penjana tenaga elektrik. Para pegawai memasang peralatan-peralatan, tiang dan kabel di seluruh penjuru bandar dan selepas itu aliran tenaga elektrik masuk ke kilang-kilang, rumah-rumah dan tempat-tempat lain. Jika aliran tenaga elektrik tersebut kita matikan dari pusat penjanaannya, nescaya seluruh penjuru bandar akan menjadi gelap gulita. Padahal pada ketika itu, tenaga elektrik ada dan tersimpan di pusat penjana elektrik, hanya sahaja tenaga elektrik yang ada itu tidak dialirkan dan tidak dimanfaatkan."

Dalam kesempatan lain beliau mengatakan :

“Kami bukanlah pencari kekuasaan, kami bukan penyeru revolusi tetapi kami adalah murabbi-murabbi dakwah, penyebar fikrah serta pengarah hati dan ruhani manusia.”

Allah swt berfirman :

"Dan apakah orang yang sudah mati, kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu ia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan keadaan orang yang berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar darinya?" (QS Al-An'am : 122)

Wahai murabbi penyala lampu! Nyalakanlah kebangkitanmu agar aktivis dakwah yang :

1.      Tidak memiliki tenaga.
2.      Miskin empati.
3.      Kurang percaya diri.
4.      Kurang idea.

akan segera mendapat inspirasi.

Wahai murabbi! Naikkan voltan kerohanianmu agar anak-anak generasi :

a.       Yang malas.
b.      Yang enggan membaca buku apalagi mengkaji rujukan-rujukan.
c.       Yang terbelenggu dengan segala jenis “permainan”.
d.      Yang tersihir dengan televisyen dan teknologi komunikasi.

akan segera mendapat inspirasi dan terubat.

KETIGA : MURABBI ADALAH PROFESYEN DAKWAH

Ia adalah satu profesyen yang :

1.      Menyenangkan semua orang.
2.      Membahagiakan diri dengan sumbangan terbaik.
3.      Membahagiakan orang lain dengan menggerakkan inspirasi yang terdetik setiap saat.

Ini sebagaimana sikap Sayyidina Abu Bakar ra yang terus bergerak apabila hidayah iman yang beliau dapatkan tanpa perlu menunggu esok jika malam itu juga ia perlu melaksanakan usaha dakwah. 

KEEMPAT : MURABBI ADALAH GURU YANG DIRINDUI

Murabbi adalah guru yang :

a.       Keteladanannya menjadi cermin.
b.      Kedatangannya dirindukan.
c.       Senyumnya didambakan.
d.      Nasihatnya dinanti-nantikan.
e.       Sentuhan ruhiyahnya menjadi kekuatan.
f.       Menyentuh hati tanpa memerintah.
g.      Menjadi tempat bersandar umat dari keletihan dan kelemahan.
h.      Menjadi teman tempat curahan rasa hati yang tepat dan aman.
i.        Menjadi oasis yang segar dan menyegarkan.

Subhanallah! Di manakah dirimu wahai murabbi?

KELIMA : MURABBI ITU SEPERTI AIR YANG SEGAR

Murabbi umpama air yang sentiasa menyegarkan dan itulah kekuatan tenaga air. Ia :

1.      Mengalirkan ikhlas.
2.      Menggerakkan hati.
3.      Meningkatkan potensi.
4.      Mendorong dengan kuat pagar pembatas yang menghalang perubahan.
5.      Melompat ke atas ketika dihalang oleh badai kesulitan.
6.      Menyebar benih kebaikan dan menyiramnya dengan kesegaran.
7.      Menumbuh dan membiakkan kebaikan di tengah himpitan.

Sentiasa ada jalan keluar dan itulah ruh murabbi.

KEENAM : MURABBI IBARAT AIR YANG TERUS MENGALIR

Murabbi ibarat air yang terus menerus mengalir sehingga ia :

a.       Membersihkan majlis dari mengumpat dan mengadu domba.
b.      Memperluaskan ukhuwah ke setiap arah.
c.       Menghapuskan kemungkaran dengan kebersihan perkataan dan kejernihan mata hati.
d.      Menggerakkan enjin-enjin aktivis dakwah yang telah berhenti agar kembali berpusing mengaliri sawah-sawah umat yang gelisah agar kembali bersemangat dan ada harapan untuk menuai pahala kebaikan setiap saat.

KETUJUH : MURABBI ITU IBARAT POHON PISANG

Ia tidak akan mati sebelum berbuah :

1.      Mencetak generasi demi generasi.
2.      Mewariskan nilai kepada setiap anak zaman.

Boleh jadi jasadnya telah terkubur namun keteladanannya tetap hidup subur di hati umat.

KELAPAN : MURABBI ITU IBARAT SEBUAH ALMARI PAKAIAN YANG SENTIASA DIKELUARKAN ISINYA

Apabila dikeluarkan pakaian dari almari itu, maka bergantilah ia dengan pakaian-pakaian yang baru.
Murabbi tidak takut untuk mengeluarkan semua ilmu kerana sentiasa rajin menuntut ilmu. Ia tidak khuatir para mutarabbinya menggunakan ilmunya lalu mengunggulinya.

Baginya sentiasa ada yang baru kerana apabila ilmu diberikan dan disalurkan ternyata segera ada gantinya yang lebih baik lagi.

MEDAN AMAL MURABBI

Semua kesempatan adalah menjadi medan amal murabbi di mana :

a.       Waktu malam digunakan untuk beribadah.
b.      Perjalanan dan musafirnya digunakan untuk membaca ayat-ayat Qauliyah dan Kauniyah.
c.       Jaulah dakwahnya digunakan untuk menyebarkan fikrah.
d.      Usaha dalam harakahnya untuk mewarnai dunia dengan keadilan dan keamanan.

Dari keterbatasan itulah murabbi hadir iaitu :

1.      Dari sawah menebar benih dakwah.
2.      Dari pusat madrasah ia bergerak.
3.      Dari masjid ia bangkit.
4.      Dari rumah ia mentarbiyah.
5.      Di medan parlimen suara dakwah digemakan, kalimah tauhid dikumandangkan serta perjuangan Islam dan kemanusiaan digelorakan.
6.      Dalam pemerintahan, Islam ditegakkan.

Murabbi menekuni cara Nabi untuk mendidik peribadi dan mengurus potensi dalam amal jamai’e. Ia menyusuri keharuman sirah nabawi untuk menyirami hati serta meniti jejak Nabi untuk meneladani.

Murabbi hadir dari ruang kemudi tarbiyah serta bergerak dengan pasti untuk menyongsong kemenangan agama ini.

Musibah, derita dan air mata di jalan dakwah dihapuskan dengan :

a.       Amal.
b.      Ibadah.
c.       Doa.

Setiap amal adalah tarbiyah dan ia merupakan tempat yang paling nikmat bagi murabbi.
Ibnu Rajab Al Hanbali berkata :

“Bukan seorang faqih yang tidak memandang musibah sebagai kenikmatan dan kelapangan sebagai musibah.”

Murabbi sangat berhati-hati dengan jerat kesenangan, ruang kemewahan dan kemudahan yang melenakan.
Umar Al Khattab memberi makna taqwa umpama berjalan dengan teliti di antara duri dan Ubai bin Ka’ab pun mengaminkannya.

Banyak kegagalan berlaku bukan disebabkan kerana tidak sabar dalam kemiskinan namun kerana liar tanpa kendali dalam kekayaan.

DI MANAKAH KITA BERADA WAHAI MURABBI

"Dan sesiapa yang datang kepadaNya sedang ia beriman, serta ia telah mengerjakan amal-amal yang soleh, maka mereka itu akan beroleh tempat-tempat tinggal yang tinggi darjatnya.” (QS Taha : 75)

Sayyidina Ali ra memberi pesanan seperti berikut :

“Aku khuatir terhadap suatu masa yang rodanya dapat menggilis iman. Keyakinan hanya tinggal pemikiran yang tidak berbekas.

Ramai orang baik tapi tidak berakal. Ada yang berakal tapi tidak beriman.

Ada yang lidahnya fasih tapi hatinya lalai. Ada yang khusyu’ namun sibuk dalam bersendirian. Ada ahli ibadah, namun mewarisi kesombongan iblis.

Ada ahli maksiat yang rendah hati bagaikan sufi. Ada yang banyak tertawa hingga hatinya berkarat dan ada yang banyak menangis kerana kufur nikmat.

Ada yang murah senyum tapi hatinya mengumpat. Ada yang berhati tulus tapi wajahnya masam.

Ada yang berlisan bijak tapi tidak memberi teladan dan ada penzina yang tampil menjadi pemimpin.

Ada orang yang memiliki ilmu tapi tidak faham dalam melaksanakannya. Ada yang pintar tapi membodohi dirinya dan ada yang bodoh tapi tidak sedar diri.

Ada orang yang beragama tapi tidak berakhlak. Ada yang berakhlak tapi tidak bertuhan.
Lalu di antara semua itu, aku ada di mana?”

Wahai murabbi :

1.      Tabahkan hatimu.
2.      Sabarkan perananmu.
3.      Sebarkan salammu.
4.      Lebarkan senyummu.
5.      Kukuhkan niatmu.
6.      Jangan sakiti hatimu dengan keburukan orang lain padamu.
7.      Jangan mahu dipengaruhi oleh sikap buruk orang lain.
8.      Jangan diprovokasi untuk balas dendam.
9.      Bangkitkan dirimu.
10.  Bangkitkan negerimu dengan pekerjaan besar untuk perubahan besar.

Seorang murabbi besar, Syeikh Abdul Halim Mahmud di saat beliau sakit tenat sehingga tidak mampu berjalan di mana para ikhwah disusun untuk berjaga dan menemani beliau di hospital.

Beliau lalu berkata :

“Wahai Ikhwah, jangan tinggalkan aku di sini. Bawalah aku dalam usrah kamu, dalam katibah kamu. Jangan-jangan aku mati di sini bersendirian.

Aku ingin mati di dalam usrah, dalam katibah agar kamu menjadi saksi atas kematianku.”

Ya Allah, sebagaimana Engkau melindungi wajah kami dari bersujud kepada selain-Mu, maka lindungilah kami agar jangan memohon kepada selain-Mu. Jadikanlah kami murabbi-murabbi yang sentiasa melaksanakan tugas pentarbiyahan agar iman kami akan bertambah kukuh, amal kami akan menjadi lebih ikhlas serta akhlak kami akan lebih terserlah.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

Dipetik daripada

http://tinta-perjalananku.blogspot.com/2013/06/nikmat-menjadi-murabbi.html?spref=fb&m=1

READ MORE

Kualiti atau Kuantiti?

Assalamualaikum,

Kali ni, jom sama-sama hayati satu kisah berikut. Apa point yang anda dapat daripada kisah di bawah? Apa kaitan kisah dibawah dengan tajuk?

Abu & kawan2 telah menyertai kelab rekreasi. Tapi setiap kali ada prog rekreasi, abu & the gang tak dapat join kerana selalu ada komitmen lain. Jadi, setiap kali itu jugalah program rekreasi terpaksa cancel. Supervisor kelab tu suatu hari jumpa &slow talk dgn mereka. Supervisor tu memberi nasihat dengan kata2 yang pendek &padat,

"kalau kita sebagai ahli kelab tak usaha nk tolong kelab kita sendiri, kepada siapa lagi kita nak harap untuk bangunkan kelab kita? Mahu harapkan ahli kelab chess.?"

Kata2 terakhir beliau untuk pelajar kesayangan,

"pastikan kita melakukan kerja dgn kualiti, amanah terutamanya, tanpa perlu terlalu mengejar kuantiti. Apa guna kalau kita ada banyak ilmu tentang rekreasi, tapi kita tak menyumbang kepada kelab sendiri?"

Kisah berikut adalah rekaan semata2. *peace*

Cuba senaraikan point yang anda dapat.

#Disclaimer: Penulis tidak bermaksud yang kita tak boleh mengejar kuantiti. Cuma kualiti mesti diutamakan. :)

READ MORE

Talk: Egypt Beyond Borders

Talk by Dr Hafidzi Mohd Noor, Chairman of Aqsa Syarif.
All are invited!



READ MORE

[INFAQ] MIPHC Pahang 2013 - 27 Julai 2013

MAJLIS IFTAR PERDANA
HIDAYAH CENTRE PAHANG 2013


COUNTDOWN : 22 Hari Lagi!

Tarikh : 27 Julai 2013 bersamaan 18 Ramadhan 1434 (Sabtu)
Tempat : Dewan Utama Wisma Belia, Indera Mahkota, Kuantan


ANDA BOLEH MENYUMBANG DENGAN MENAJA KERUSI/MEJA UNTUK SAUDARA BARU HADIR KE IFTAR INI.

Pastinya dengan sumbangan dan tajaan anda akan memberikan keriangan dan kegembiraan kepada saudara baru kita pada bulan yang penuh keberkatan ini kerana mereka dihargai dan diingati oleh saudara semuslim yang lain.

Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah (al-Quran) dan melaksanakan solat dan menginfakkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepadanya dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perdagangan yang tidak akan rugi,Agar Allah menyempurnakan pahalanya kepada mereka, dan menambah kurniaNya. Sesungguhnya, Allah Maha Pengampun, Maha Mensyukuri. [Fathir 35: 29-30]

APA TUNGGU LAGI?
AYUH MENJADI PENAJA!!

PAKEJ MEJA /KERUSI : 
RM 3,000 (1 Meja=10 kerusi) | RM 300 (1 kerusi)
RM 2,000 (1 Meja=10 kerusi) | RM 200 (1 kerusi)
RM 1,000 (1 Meja=10 kerusi) | RM 100 (1 kerusi)


sila emelkan ke hidayahcentrepahang@gmail.com setelah pembayaran dibuat untuk tujuan rekod kami. Tuan/puan juga bolehlah menyumbang untuk saudara baru dengan menggunakan e-banking atau pindahan atau tunai ke akaun berikut :

BIMB - "Hidayah Centre" - 1211 3010 0494 33

Jom persiapkan diri menambah amal di bulan Ramadhan yang mulia ini! Ajak keluarga dan kawan-kawan untuk berkongsi , jemput saudara baru untuk diraikan nanti. Hubungi kami untuk tempahan meja/kerusi dan sumbangan.

SEKRETARIAT PROGRAM

Dr Razak 019 986 6498
En Shahid 013 628 1168
Cik Sakinah 013 403 2187

UNTUK MAKLUMAT LANJUT

Facebook Hidayah Centre Pahang:http://www.facebook.com/hidayahcentrepahang
Facebook MIPHC Pahang: https://www.facebook.com/MIPHCPahang


READ MORE

Jangan Naik Kereta, Naiklah Unta (Bhgn 1/4)

[Amaran : Artikel ini tidak sesekali bertujuan untuk membangkitkan kekacauan apatah lagi perpecahan, tetapi sebagai rangsangan untuk kita berfikir kembali mengenai ibadah-ibadah yang kita lakukan seharian, apakah ia menuruti sunnah ataupun tidak, supaya amalan kita diterima Allah, insya Allah. Tulisan ini dirujuk dan diubah suai bahasa berdasarkan ceramah yang disampaikan oleh Dr Asri Zainal Abidin yang bertajuk 'Debat : Sunnah-Bidaah']


Menaiki kereta perbuatan bidaah?
Saya ingin memahamkan kita semua perbincangan dalam kalangan kita kaum Muslimin. Ia tidak boleh dibincangkan dengan satu perasaan emosi, benci membenci.Tetapi ia dibincangkan dengan ukhuwwah, persaudaraan Islam.

Bida'ah bukanlah istilah yang akhirnya menjadi titik kepada ukhuwwah dalam kalangan kaum muslimin. Tapi ianya satu tajuk ilmiah yang mesti dilihat dan dibincangkan bersama secara berlapang dada dan terbuka. Semoga Allah menyemaikan dalam hati kita sifat berkepentingan hanya kerana Allah dan Rasul-Nya.

Istilah bida'ah secara umum, bermaksud kita melakukan sesuatu tanpa panduan.

TEKNIKAL ATAU LITERAL?

Saya bawakan satu contoh. Kita ke kedai kopi.

"Saya mahu air kopi secawan," kita memesan kepada tuan kedai.

"Maaf, cik. Kopi sudah habis," balas sang pemilik kedai.

"Apa ni? Kedai kopi, tapi tak ada kopi!" mungkin inilah reaksi kita, mungkin juga tidak.

Dan umumnya, kita memahami kedai kopi adalah kedai yang menjual minuman-minuman lain juga, bukan hanya air kopi. Maka, tidak hairanlah kalau kedai kopi tidak menjual air kopi.

Dalam hal bidaah, ramai dalam kalangan ulama' mengeluarkan pelbagai maksud istilah ini. Menurut Ustaz Dr Asri Zainal Abidin (bekas mufti negeri Perlis), istilah yang paling tepat adalah istilah yang digunakan oleh Imam Asy-Syatibi (meninggal pada tahun 790H), seorang ulama besar dalam usul fiqh.

REKAAN DALAM AGAMA DAN BIDAAH

Dalam kitabnya Al-'Itisam, Asy-Syatibi mengatakan bidaah itu ialah;
"Jalan yang direka dalam agama yang menyerupai syariah. Tujuan beramal adalah untuk berlebihan dalam mengabdikan diri kepada Allah."
 Al-Imam Syatibi menghuraikan lanjut tentang apa yang diperkatakannya;
"Dikaitkan jalan dengan agama kerana rekaan itu dilakukan dalam agama. Dan perekanya menyandarkan kepada agama. Sekiranya jalan rekaan hanya khusus dalam urusan dunia, tidak dinamakan bidaah."
Sebagai contohnya, menaiki kereta tidak dinamakan bidaah kerana ia hanyalah tergolong khusus dalam urusan dunia, tidak disandarkan kepada agama.

Seterusnya, Imam Syatibi menyatakan;
"Oleh kerana jalan rekaan dalam agama terbahagi kepada;
1) Apa yang ada asal dalam syariah dan;
2) Apa yang tiada asal dalam syariah;
Maka yang dimaksudkan dengan takrif ini ialah bahagian rekaan yang tiada contoh terdahulu daripada syari'(daripada Allah SWT).

Ini kerana ciri khas bidaah ialah terkeluar daripada apa yang digariskan oleh asy-syari' (daripada Allah SWT). Dengan ikatan ini maka terpisahlah (tidak dinamakan bidaah) segala yang jelas, rekaan yang mempunyai kaitan dengan agama seperti ilmu nahu, mufradat bahasa, usul fiqh, usuluddin dan segala ilmu yang berkhidmat untuk syariah.

Segala ilmu ini walaupun tiada pada zaman awal, tetapi asas-asasnya ada dalam syarak. Justeru itu, tidak wajar sama sekali dinamakan ilmu nahu dan selainnya daripada ilmu lisan, ilmu usul, dan apa yang menyerupainya, apa yang terdiri ilmu-ilmu yang berkhidmat untuk syarak sebagai bidaah.

Sesiapa yang menamakannya bidaah atas dasar-dasar majaz (bahasa kiasan), seperti Umar Al-Khattab r.a. yang menamakan bidaah solat orang ramai pada bulan Ramadhan, atau atas kejahilan untuk membezakan antara sunnah dan bidaah, maka pendapatnya tidak boleh dikira dan dipegang."
Disambung lagi dalam buku yang sama;
"Menyerupai jalan syarak, sedangkan pada hakikatnya bukan daripada syarak, bahkan ianya menyanggahi syarak. Antaranya meletakkan batasan-batasan seperti seperti seorang yang bernazar untuk berpuasa berdiri tanpa duduk. Itu bidaah.

Berpanas tanpa berteduh, membuat keputusan mengasingkan diri untuk beribadah, mengehadkan pakaian dan makanan daripada jenis-jenis tertentu tanpa sebab adalah bidaah.

Antaranya beriltizam dengan cara (kaifiyat) dan hai-at tertentu, seperti zikir dalam bentuk perhimpunan dengan satu suara, menjadikan perayaan pada hari lahir nabi dan seumpamanya."
Berbeza buat upacara kelahiran nabi dengan zikra-rasul (mengingati rasul),
iaitu mengadakan satu upacara khas dan beriktiqad bahawa ruh nabi SAW menghadiri majlis khas tertentu seperti yang diiktiqad oleh sebahagian daripada jalan-jalan sufiyyah (pemahaman sufi).

Ditambah lagi;
"Antaranya (yang dianggap bidaah adalah) beriltizam dengan ibadah tertentu, pada waktu tertentu, sedangkan tidak ada penentuan tersebut dalam syarak, seperti beriltizam puasa pada nisfu syaaban, dan berpuasa pada malamnya."
Kelebihan nisfu syaaban itu benar dan sahih seperti yang diriwayatkan oleh ibnu Hibban, dalam sanadnya tidak menyebut kaifiyat ibadah-ibadah tertentu. Hanya disebutkan Allah mengampunkan hamba-hambanya kecuali dua golongan, iaitu orang musyrik dan orang yang bermusuhan sesama sendiri.

Kemudian Imam Syatibi menyambung lagi;
Kemudian, bidaah-bidaah (adalah apabila sesuatu perkara) tersebut disamakan dengan perkara-perkara yang disyariatkan. Jika penyamaan itu adalah dengan perkara yang tidak disyariatkan, maka ianya bukan bidaah. Tetapi ianya adalah perbuatan-perbuatan adat kebiasaan.
Sebagai contoh, adat dalam kalangan masyarakat Melayu. Berzanji dilaksanakan dalam kenduri-kendara untuk memeriahkan lagi majlis. Itu disandarkan sebagai adat Melayu.

BIDAAH, ADAT DAN IBADAH

Kebanyakan pendukung ibadah-ibadah yang tiada dalam syarak ini melakukannya untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan amalan ibadah kerana manusia dan jin tidak diciptakan melainkan untuk beribadah. Malangnya, perkara-perkara yang dilakukan itu adalah dengan cara yang tidak ditunjukkan oleh Rasul.

Walhal, undang-undang dan peraturan yang Allah sudah tetapkan dalam syarak itu sudah memadai. Seterusnya Asy-Syatibi menyebut;
"Telah jelas dengan ikatan ini, bahawa bidaah tidak termasuk dalam adat. Apa saja jalan yang direka dalam agama yang menyerupai perkara yang disyariatkan, tetapi tidak bertujuan beribadah dengannya, maka ianya terkeluar daripada nama ini (bidaah)."
(Bersambung ke Siri 2)

READ MORE


Hasil nukilan daripada bulatan el-classicco

Puisi dari super saiya 1
Disaat mataku terbuka,
Ku tatap suasana di sekitar,
Hijau pokok biru langit terbentang nyata,
Keindahan yang tiada taranya.
Ku berjalan-jalan di tepian pantai,
Tapak kakiku memijak halus butiran pasir,
Tapak tanganku menadah masin lautan,
Mataku menangkap terbangan burung di awangan.
Tiada lagi persoalan,
Tiada lagi keraguan,
Hanya keyakinan di hati,
Allah tuhanku yang diyakini.
Ada manusia yang bodoh sombong,
Konon bijak mengaku tuhan,
Sedangkan air setitik tak mampu tercipta,

Ada hati melawan yang esa.













Puisi dari super saiya 2
Subhanallah,
Alhamdulillah,
Allahuakbar,
Zikir-zikir memujimu,
Sering ku dengar, kulafaz,
Tanpa ku sedari,
Dalam diam pepohon juga berzikir,
kebesaranMu tidak dapat diukur
dek pembaris ataupun pita pengukur,
siang ku kau pancarkan sinar mentari
dan malam ku Kau suluh pula cahaya purnama,
hidupku sentiasa diselubungi tanda kekuasaanMu,
menjadi pemandu yang membawa ku jalan menuju pada Mu,
namun,
kenikmatan yang berpenghujung membutakan
mata, hati dan jiwa,
meresap dalam kegelapan telah menjadi norma hidupku,
bahkan aku seronok hidup seperti itu,
kini,
segalanya terang nan indah,
nikmatnya islam makin kurasai,
kau menjadi tempatku meminta,
dan kau jugalah yang memberi kebahgiaan,
doaku hanya satu,
jadikan aku selamanya hambaMu yang bertakwa















puisi dari super saiya 3
hidup sebagai manusia begitu banyak cabaran dan dugaannya,
semalam kau diuji,
esok juga kau diuji,
wahai manusia,
adakah kau letih apabila diuji?
Adakah kau tidak tahu apakah makna syukur?
Cubalah kau lihat pada lukisan alam,
Jadilah kau seperti rumput,
Yang lemah lembut tak lurut di pukul ribut,
Jadilah kau seperti terumbu karang di dasar lautan,
Tak terusik di landa badai.
Wahai manusia,
Pabila kau diuji,
Hitunglah nikmat yang telah Allah beri padamu,
Nescaya,
Pasti tidak terhitung banyaknya.
Wahai manusia,
Dengan nikmat-nikmat yang telah Allah beri,
Adakah kau masih ingin mengeluh?
Adakah kau masih ingin menangis?
Adakah kau masih ingin meronta?
Bersyukurlah wahai manusia,
Pada tuhan yang menciptakanmu.













Puisi dari super saiya 4
Dimanak dia fajar mentari,
Dimanakah dia terang bulan,
Tanpa ada yang mengawasinya.
Tenang sungguh lautan biru,
Pantas air aliran sungai,
Pasti ada yang mengalirkannya.
Subur dan segar tumbuhan hijau,
Kukuh dan gagah gunung ganang,
Tidak berdiri dengan sendirinya.
Apakah buta dan tuli hati ini?
Masih meragui kewujudanNya
Ya Allah bukakanlah pintu hati ini,
Untuk mencari ketenangan abadi.





(Pantai cherating, 9/6/2013, 2.30 pm-3.00 pm)

                                                                                                      


                                                                                                     Kita menyeru hanya kepada-Dia (Nya)

READ MORE

PRU13: Kemenangan Dalam Kekalahan



Oleh: Raja Ahmad Kamil Bin Raja Sulaiman

Keputusan rasmi Pilihan Raya Umum Malaysia ke-13 telah pun diketahui. Barisan Nasional kembali mendapat mandat untuk membentuk kerajaan pusat setelah berjaya memenangi 133 kerusi berbanding Pakatan Rakyat 89.

Menurut SPR, seramai 11,257,147 daripada 13,268,002 pengundi berdaftar keluar mengundi iaitu 84.84%, rekod tertinggi dalam sejarah.

Dalam PRU12 pada 2008, BN berjaya memenangi 140 kerusi parlimen manakala PR 82. Ini bermakna, BN kehilangan 7 kerusi dalam PRU kali ini. Bagi kerusi dewan undangan negeri pula, BN berjaya memenangi 275 kerusi daripada 505 kerusi pada PRU kali ini berbanding 344 pada PRU12. Mereka kehilangan 69 kerusi. PR pula raih 230 berbanding 161 pada PRU12.
READ MORE

M. Nasir bagi tazkirah??




dakwah dan tarbiyah itu cool
(gambar sekadar hiasan)

Mnasir bg tazkirah? Dekat mana? Surau taman rumah hang ka? hang jemput ka? Eh2..bila plak..aku x cakap pun..pandai ja hang pi buat cerita..aish,tadi kata m.nasir bg tazkirah..peluh di dahi..uish…cepat betoi melatah..

Pernah dengar lagu Mnasir tajuknya tanya sama itu hud-hud (ish lagha nya..tanya lagu ntah apa-apa dia ni) err…peluh lagi di dahi,dua titik peluh..sabar-sabar…pernah tak?

Ha! Tajuk dia pon dah macam familiar kan? Rangkap dia yg selalu macam orang ingat (erk anda ingat ke?)

Ooh... Sang Algojo
Ooh... nanti dulu
….          
Tanya sama itu hud-hud
Lang mensilang
Kui mengsikui
Kerna dia yang terbangkan ku ke mari

 Haa…macam pernah kan? (abaikan kalau anda budak baik dan suci yang tidak pernah dengar lagu mcm ni,point penting akan datang sekejap lg..susah nk explain..peluh lagi di dahi,tiga titik peluh)

Dalam lagu tu sering menyebut nama hud-hud.
Tahukah anda hud-hud adalah sejenis burung? (erk..kalau x tahu,sila tanya kepada encik serba tahu aka Mr google..erk..peluh lagi..empat titik peluh)

Ha….dan tahukah anda dalam Al-quran terdapat kisah berkenaan burung ini? Haa… kalau yang tahu tu..surah apa? Ayat berapa? Haa… jawab-jawab…hehe..

Kisah ini telah dirakamkan di dalam Al-quran dalam surah An-Naml ayat 20-23

Dan dia ( Nabi Sulaiman) memeriksa burung-burung lalu berkata : “ Mengapa aku tidak melihat Hud-Hud, apakah dia termasuk dari kalangan yang tidak hadir. Sudah pasti akan ku menyiksanya dengan siksaan yang amat pedih atau aku akan menyembelihnya kecuali ia datang kepadaku dengan alasan yang terang dan nyata”. Maka selang beberapa ketika, datanglah burung Hud-Hud lalu ia berkata . “ aku telah mengetahui apa yang kamu belum mengetahuinya, dan aku bawakan kepada kamu dari Saba’ satu berita  penting dan diyakini. Sesungguhnya akau mendapati seorang wanita yang memerintah mereka dan dia dianugerahkan dengan segala sesuatu serta memiliki singgahsana yang besar..”

 Mode serius

Jika dihayati kisah di atas ni anda akan mendapati banyak pengajaran yang dapat dikutip. Sungguh sangat banyak pengajaran bg orang yang mahu berfikir

Hud-hud tergolong dalam jenis burung yang berbadan kecil. (tak percaya? Sila tanya encik serba tahu aka Mr G__gl_, peluh lagi, lima titik). 

Hud-hud yang kecil. Tapi penuh hikmah dan bergaya bagi saya. Sungguh bergaya dan hebat.

Kelewatan hud-hud bukan menjadi sebuah alasan untuk escapism,malah ia menjadi asbab kepada pembukaan sebuah lahan/kawasan dakwah yang baru. Kelewatanya itu juga atas alasan yg solid dan kukuh. Bukan alasan yg dibuat-buat dan direka-reka. Hud-hud juga tidak memberikan alasan fizikalnya yang kecil dan keterbatasanya, walaupon boleh saja ia jadikan itu sebagai alasan bukan? Sebaliknya, dengan fizikal yang kecil dia membawa berita yang besar “aku telah mengetahui apa yang kamu belum mengetahuinya, dan aku bawakan kepada kamu dari Saba’”

Kekaguman pada kisah ini tidak terhenti.

Bertambah kagum. Hud-hud yang kecil ini mempunyai nilai yg tinggi. PROAKTIF

Proaktif bagaikan sebuah nilai yang ditinggal ke belakang oleh diri kita hari ini. Proaktif didefinasikan oleh kamus pelajar edisi kedua sebagai “bersikap positif dgn merangka dan mengawal tindakan yg dilakukan jauh lebih awal drpd jangkaan akan berlakunya sesuatu perkara atau kejadian”

Kita hari ni hanya menunggu-nunggu. Tidak kita yang menjadi pemula. Adakah hud-hud menunggu arahan daripada nabi sulaiman? Hud-hud yang kecil itu yang sendirinya bergerak. Hud-hud yang kecil itu yang sendiri mencari inisiatif

Menunggu-nunggu itu mungkin lebih baik daripada terus meninggalkan. Kita bukan hanya terkdang menunggu-nunggu malahan tidak menuggu langsung dan beralih kepada yang melalaikan. Golongan ini lebih tenat

Sungguh, kita perlu lebih proaktif. Bersiap-sedia dengan tugasan. Bertanya sekiranya mahukan  bantuan. Hud-hud bukanlah satu lambang hilangnya kawalan dan terus merayap-rayap hingga larut ditelan jahiliyah. Tapi hud-hud adalah lambang kepada sebuah perancangan dan bergerak bukan statik.

Walaupon fizikalnya kecil. Namu hud-hud berjiwa besar. Mahu melihat dakwah sampai kepada sebuah negeri yang belum dicapai. Adakah kita terbalik? Mahu mempunyai jiwa sekecil tubuh hud-hud? Jauh benar bezanya kita dengan seekor hud-hud.

Itu hud-hud d izaman dahulu kala.kolot dan kuno katanya. Sekarang? Moden katanya. Dunia moden dan terbuka ini membuka ruang proaktif yang lebih besar lebih afektif. Tidak perlu berterbang mengepak sayap kecil lelah seperti hud-hud. Sekrang ada pacuan, ada internet. Jadi?

Satu situasi contoh

lebih parah lagi,kita bukan sahaja kehilangan nilai proaktif tapi kita mempunyai nilai depend on other. Beranggapan orang lain dah buat aku tak payah buat. Huh? Begini? Sepatutnya dan selayaknya hud-hud kecilah yang lebih layak berfikir begini kerana dia mempunya alasan yang kukuh!! “Masakan nabi sulaiman yang mempunyai kerajaan yang besar,menguasai angin dan makhluk sepertji jin dan haiwan ini tidak tahu ada sebuah negara yg bernama saba’ masih belum mendapat dakwah? Mesti nabi sulaiman tahu!!” masuk akal bukan? Namun,hud-hud sekali-kali tidak melakukannya.

Situasi kotemporari sebagai contoh tiada kena mengena antara hidup dan mati (huh..berpeluh lagi..cuba kira yang ke berapa? Yang kee..enam titik peluh)

Dalam sebuah majlis berbuka puasa diminta semua orang membawa makanan masing-masing. Semua tidak proaktif malah lebih teruk mempunyai gaya berfikir eh,dia dah bawa makanan aku tumpang makanan dia saja la. Maka,apa yang akan jadi akhirnya? Semua tak  membawa makanan.maka,berlaparlah.

Saya dan anda

Proaktif lebih mudah disebut,namun bukan mudah untuk melakukannya. Namun, andai tidak melakukan apa-apa langsung dengan berpandangan saya tidak mempunyai apa-apa. Maka, saya malu kepada hud-hud yang kecil ini.(huh..peluh lagi di dahi..tujuh titik..dah la..lap peluh tu..hmm)




Hud-hud bukan hanya hud-hud

Kecil tubuhnya,

Besar beritanya,

Itu burung,

Kita?         



“Aku bawakan kepada kamu dari Saba’ satu berita  penting dan diyakini”-hud-hud

























Penulisan ini adalah menjadi muhasabah kepada penulis

Agar ia beringat

Kita menyeru hanya kepada-Dia (Nya)



READ MORE

Tak Boleh Buat Benda Baik?

Assalamualaikum..Konnichiwa..Ni hao..

Buat benda baik tak pa? Tapi ada orang cakap tak boleh, macam mana?

[Allah&Rasul lebih besar atau Tok Sheikh,Ustaz, org PhD, orang balik mesir, lebih besar? Mana 1 yang akan kita ikut?]

A: Tak apa buat yang benda (ibadah) ni, benda baik. Dapat pahala mungkin?

B: Tapi benda tu tak disebut dalam Quran & Sunnah Nabi. Sebab apa ya kita buat ibadah tu? Saja2? Sebab ikut tok sheikh? Siapa ya yang nak bagi pahala? Allah ke tok sheikh?

A: buat benda baik takpa ma..

B: Ok.Saya setuju dengan awak separuh,dan kurang setuju separuh. Katakan saya ada satu syarikat NEKO. syarikat NEKO ada buat pertandingan,hadiahnya Bonanza Duit Super Misteri. Syaratnya mesti meletakkan gambar kucing Maru+syarat D+syarat E disetiap benda yang anda buat. Jadi,walau secantik/sehebat/sebagus mana pun anda buat,tapi tak menepati syarat2 tersebut, saya takkan terima penyertaan kamu.

A: hmm..
B: Pastu katakan pulak,kebetulan waktu tu syarikat CONAN ada buat pertandingan sama sebiji macam syarikat NEKO,tapi tak ada syarat2 yang perlu dipatuhi, agak2nya syarikat mana 1 akan terima penyertaan tu?

Fikir-fikir...

~Ofkos la syarikat CONAN yang akan terima.. jadi, kalau nak buat sebab Allah & Rasul, ikut la macam yang ada dalam Quran & Sunnah. Sekali lagi, siapa yang bagi pahala kat kita? Hidup tak lama, jadi apa kata jangan membazir masa buat benda yang tak berfaedah. Baca & Hayati betul2 surah Al-Asr. :)

Tengok video ni Ustaz Asri terang.

Watch "S19 : Selawat Syifa' Bercanggah Dgn Aqidah Islam - Dr MAZA" on YouTube

#Siapa ada pendapat lain? Share2. Jom diskus.

READ MORE

Berubah atau tetap atau baik atau tak baik


Bismillah

harap anda semua sihat dan masih berada dalam iman dan islam dan masih bersyukur dengan apa yang telah dikurnikan kepada kita. Sesungguhnya nikmat yang dikurniakan kepada kita ini sebenarnya adalah untuk kita teguh dengan tugas kita sebagai seorang khalifah dan abid dan jangan sesekali kita lupa dan alpa dengan menyalahgunakan apa yang kita ada. Dalam surah al asr Allah SWT telah berfiman. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali orang yang membuat amal kebajikan dan orang yang berpesan pada kebaikan. Disini dapat kita bandingkan dengan kehidupan kita dimana kebanyakan dari kita berada dalam kerugian. Kenapa?. Kerana kebanyakan apa yang kita lakukan di dunia ini adalah bukan kerana Allah SWT dan apa yang keluar pada mulut kita kadang-kadang tidak menjurus pun kepada kebaikan. 

Tapi apakah kita akan biarkan ia berterusan? Mungkin ya kepada yang selesa dengan keadaan sekarang dan mungkin tidak kepada yang telah sedar dan yang ingin berubah, tapi semestinya kita adalah salah satu diantara dua. Sebelum kita pergi lebih jauh mari kita cari akar pada masalah yang berlaku. Kenapa dan apa yang menyebabkan situasi sekarang yang menjurus kebanyakan orang kepada kerugian? Kalau kita kaji dan fikir sejenak, factor yang mungkin berlaku adalah factor dari diri kita sendiri dan factor dari luar. 

Pada kebiasaannya nya suatu benda atau perkara yang hendak kita lakukan perlu mendapat keizinan hati, maksudnya kita tidak akan membuat suatu perkara kalau hati kita tidak berkata “boleh”. Ini dikatakan sebagai bisikan hati. Selalunya bisikan hati ini akan berkait dengan ilmu atau kefahaman seseorang. Secara mudahnya, kita tidak akan makan suatu makanan sekiranya kita tak tahu makan itu boleh makan atau tak boleh makan. Betul kan?. Oleh itu,, hati dan ilmu itu penting dalam menentukan arah perbuatan kita. Sesungguhnya Nabi SAW pernah bersabda “ sesungguhnya aku tinggalkan quran dan sunnah, barang siapa yang berpegang kepada keduanya maka dia tidak akan sesat untuk selamanya”. Daripada hadis ini, jelas dan terang lagi bersuluh bahawa quran dan sunnah itu adalah sumber ilmu yang paling sahih dalam dunia ini. Wajib atau sangat perlu bagi semua manusia di muka bumi ini untuk mempelajari quran kerana di dalam nya terdapat jawapan bagi semua persolan tentang kehidupan. Disinilah kita akan dapat lihat apakah erti kebaikan yang dimaksudkan oleh Allah SWT. Oleh itu, kita tidak akan menjadi rugi jika setiap benda yang kita lakukan itu adalah perkara yang membawa kepada kebaikan. Hati juga mempunyai degree kekerasan dimana semakin keras hati semakin susah ilmu nak masuk. Biasa bukan kita dengar ungkapan sebegitu? Dan biasa juga kita dengar penawar hati keras adalah zikir. Ya betul, Nampak simple sampaikan segelintir orang pandang remeh dengan perkatan zikir itu sendiri. Jika kita pernah mendengar hadis di mana Rasullah SAW yang maksum pun sangat menjaga amalan zikir lagikan kita yang mudah terpengaruh dengan suasana jahiliah. Maka, bacalah zikir, tak banyak, sikit pun dah ok dan yang penting konsisten. Nak senang baca sahaja ma’thurat pagi dan petang. Semoga Allah SWT memelihara hati dari terus membeku. Nampakkan, factor dalaman pun dah banyak. Mungkin point kat sini masih sikit, kalau belek kitab-kitab besar maka masalah hati atau masalah dalaman ini boleh dibahaskan berjela-jela. Kalau nak list kat blog ni maka xd lah post lain lepas ni sebab panjang sangat.mungkin.

Kita lihat pula factor luaran yang lebih common atau lebih nampak sebab die kat luar. Pertama, dalam surah An-nas, kalau kita lihat ayat ke 5 dan ke 6 yang bermaksud “yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia, iaitu pembisik dan penghasut dari kalangan jin dan manusia”. Wow, nampakkan? Kalau nak describe jin, maka yang lebih tahu itu adalah orang yang pernah tengok hantu. Kalau nak describe manusia makanya dia adalah orang yang pernah jadi ‘hantu’. Mudah bukan? Mudah untuk kita kenal pasti tapi susah untuk kita tangani. biasa kita selalu dengar orang yang diganggu oleh jin akan meracau-racau (atau hysteria) dan obat nya adalah bacaan quran dan doa tertentu. Itu contoh yang mudah kita lihat bagaimana syaitan dari golongan jin ini mengganggu manusia. Tapi yang menjadi masalah ialah jin ini jugalah yang selalu membuatkan kita malas untuk belajar, malas nak baca quran dan yang paling teruk, malas nak solat. Perasan ke? Ini yang disebut dalam tafsir fizillal surah an-nas di mana kita tidak akan dapat mengesan method yang digunakan oleh jin tapi kita dapat lihat dan rasa kesannya. Inilah yang sangat dirisaukan oleh Nabi SAW dalam satu hadis bermaksud syaitan itu akan mengalir dalam salur darah manusia dan nabi SAW sangat risau jika syaitan akan membisikkan suatu yang buruk dalam hati manusia. Maksudnya apa? Maksudnya kita mesti membuat perisai supaya hati ini sentiasa terpelihara dari bisikan syaitan. Bagaimana? Bagai ulasan kat perenggan ketiga tadi. Boleh baca balik kalau dah lupe.

Pernah tak kita dengar ungkapan syaitan bertopengkan manusia? Sebenarnya ungkapan tu tak betul. Sebab manusia itu akan serta merta jadi syaitan jika dia membisikkan perkara mungkar. Ye kan? Sesetengah ulama atau alim hadis menyatakan bahawa syaitan itu bukanlah satu makhluk tapi ia adalah satu idea, maksudnya tak kiralah sesiapa pon yang membisikkan kepada kemungkaran, maka dia adalah syaitan. Macam perkataan islam, ada islam ‘I’ kecik dan Islam ‘I’ besar.(kalau macam tak faham boleh Tanya kat ruang komen, ada lah orang jawab nanti). Dapat kan maksud syaitan tu? Kalau dah faham barulah kita pergi kepada definisi manusia syaitan di sekeliling kita.peh. Ok, kita start dengan rakan atau kawan kita yang selalu ajak kita buat benda tak baik. Cam ne eh? Sensitip rasenye nak mencontohkan kat sini. Em...ar..kebiasaannya student biasa akan me’release’ tension dengan keluar makan, jalan-jalan, main boling, atau/dan tengok wayang. Biasa kan? Kalau tak biasa carilah contoh lain yang seangkatan dengannya. Biasa sedang seronok dengan aktiviti luar, rakan kita tu tak mau berenti pegi solat. Sedangkan kita dah ingatkan berkali-kali sampai abes waktu solat, kita still dengan aktiviti kita. (kalau salah contoh nie bagtau la kat ruang komen). Nampakkan sape yang syaitan? Nampak macam skeptic sikit perkataan syaitan untuk rakan. Tapi itulah hakikatnya.aish. tapi jangan salah faham, bukankah syaitan itu hanyalah suatu idea?, maksudnya jika kita ada rakan seperti itu, jangan terus mengelakkan diri seperti macam kita tengok hantu. Tapi telah menjadi  tanggungjawab kita sebagai rakan supaya bersihkan rakan kita dan menyelamatkan dia dari idea syaitan. Maksudnya kita hanya benci kepada perbuatan buruk (aka idea syaitan) yang ada pada rakan tapi kita sayang pada rakan kita. Sweet kan? Ini lah yang dikatakan dalam perenggan awal-awal tadi iaitu orang yang beruntung itu adalah orang yang berpesan kepada kebaikan. Tu dia :)

Rase cukup kot untuk muhasabah diri kita untuk sekian kalinya samaada jawapan pada soalan “adakah kita dalam kerugian? Adakah kita ingin sentiasa dalam kerugian?” sudah terjawab atau pon kene tunggu episode post akan datang. Wallahualam.



READ MORE