This is an example of a HTML caption with a link.

Berlari dan terus berlari


[Kredit]
 
    Hidup sebagai pelajar umpama berjalan di atas suatu lorong. Hujung lorong itulah graduasi. Kita berlari-lari ingin sampai ke penghujung jalan itu-hari graduasi. Tapi sedarkah kita di kiri kanan adanya pokok-pokok yang buahnya ialah amal soleh? Tak kurang juga sepanjang jalan adanya duri-duri maksiat.

     Adakah kita berlari-lari tanpa memetik segala buah amal yang ada sepanjang jalan? Pagi dan malam kita hanya pada belajar, hingga lupa apa lagi yang Allah perintahkan. Begitu tergesa-gesa kita berlari hingga tidak sedar terpijak duri-duri dosa.

     Bukankah hidup kita hanya sebentar? Kita khuatiri jika kita tidak pun sampai ke hari graduasi. Kematian boleh menjemput bila-bila masa sahaja. Kita tidak kutip buah-buah amal. Apa yang mampu kita serahkan kepada Allah? Jika sungguh kita capai ke hujung jalan graduasi, akan ada jalan lain bernama jalan kerjaya. Berapa lama ingin kita berjalan dan berjalan tanpa menghiraukan buah-buah amal soleh yang kita boleh kutip di sepanjang perjalanan hidup kita? Ajak kawan solat berjemaah, memantapkan keimanan dengan amal-amal sunat yang lengkap dan membantu kerja-kerja Islam di sekeliling. Semua ini adalah buah amal.

     Siapakah kita? Seorang pelari hidup yang sibuk pagi dan malam tanpa menghiraukan ajakan-ajakan dakwah? Ayuh kita berubah, kita ingin jadi soleh dan musleh.


Muhammad  Shahid Bin  Shamsul  Anuar
READ MORE

Ukhti, Maafkan aku..


[Kredit]

Ukhti.. Maaf, aku silap!
Aku tersilap dalam membuat pertimbangan. Hajatku hanya untuk meringankan beban, kerana engkau insan yang kusayang. Namun mungkin kerana kelemahan dalam menyampaikan tujuan, jiwamu yang terbeban itu akhirnya terluka meninggalkan kesan.

Ukhti.. Maaf, Aku silap!
Di saat itu mungkin kerana lemahnya iman, maka keputusan yang aku pilih bukan pada mata kaca islam. Tindakan yang aku lakukan bukan keran cinta dan kasih sayang. Tetapi berlandaskan emosi dan hasutan syaitan! Lantas tindakan yang terzahir bukanlah tidakan yang diharapkan.

Ukhti.. Maaf, Aku silap!
Aku berharap dirimu bisa memaafkan aku. Aku berharap dirimu bias senyum kepadaku. Kerana sungguh, aku rindu gelak tawamu, aku rindu gurauan mesramu. Sungguh, aku sangat merinduimu sahabatku.

Wanita. Secara fitrahnya mempunyai hati yang lembut, jiwa yang mudah terluka, perasaan yang mudah kecewa. Maka wahai diri, saat dirimu terluka, mungkin saja kelukaan itu adalah kesilapan dia. Tetapi mungkin juga kelukaan itu adalah kesilapan dirimu. Namun, bukanlah kesilapan siapa yang perlu diperdebatkan tetapi iman itulah yang perlu direnung-renungkan!

Kerana hakikatnya, persahabatan itu adalah kesan kepada iman.

Justeru, andai dirimu terluka, periksalah imanmu, periksalah hubunganmu dengan Sang Pencipta. Mungkin saja kerana imanmu lemah maka Allah mengujimu dengan ujian persahabatan ini, agar dirimu yakin bahawa Allah yang memegang hati-hati manusia. Mungkin inilah peluang untukmu lebih mengenali peribadi sahabatmu. Mungkin inilah peluang untukmu menjadi lebih erat dengan sahabatmu.

Saat ikatan melemah,
Saat keakraban kita merapuh,
Saat salam terasa menyakitkan,
Saat kebersamaan serasa siksaan,
Saat pemberian bagai bara api,
Saat kebaikan justeru melukai,
Aku tahu yang rombeng bukan ukhuwah kita.
Hanya iman-iman kita yang sedang sakit,
atau mengerdil.
Mungkin dua-duanya, mungkin kau saja
Tentu terlebih sering,
imankulah yang compang-camping.
[Kubaca Firman Persaudaraan, Salim A Fillah] 


Duhai Ukhti,
Belajarlah memaafkan agar jiwa menjadi tenang, belajarlah mengalah agar dirimu tidak lelah. Kerana jiwamu memerlukan kasih sayang insan bergelar sahabat..


Ennque,
Pelajar Tahun 2 Kuliyah Perubatan UIAM

READ MORE