This is an example of a HTML caption with a link.

AKHLAK


Saat berbicara tentang kemuliaan, tanyailah diri Anda :
Mana shalat tahajjudmu? Mana puasamu saat siang yang terik menyengat?
Mana sumbangan terhadap anak yatim?
Namun Nabi bersabda,
"Sesungguhnya sesuatu yang paling berat timbangannya
adalah budi pekerti yang agung"
[Semulia akhlak Nabi - Amru Khalid]

[KREDIT]

Bila kita berjumpa dengan sesuatu barang atau pun seseorang, perkara pertama yang akan di buat adalah melihat. Dan melihat itu pastinya dengan mata. Keunikan pada mata ini adalah, setiap apa yang terlintas di tangkap atau ‘capture’ oleh mata akan memberi simulasi kepada urat-urat mata yang akhirnya sampai di titik retina dimana info tentang objek tersebut akan di bawa kepada otak yang seterusnya akan menginterpretasi apa yang di lihat. Perkara ini tidak dapat dielak dan secara automatik akan berlaku tanpa kita sedari.

Perkara yang kita lihat itu, tidak kira lah apa pun, adalah ‘appearance’ atau rupa bentuk. Bila disebut tentang rupa, ia tidak semestinya berbentuk fizikal. Boleh jadi rupa itu adalah tentang bagaimana sesuatu perkara itu dipersembahkan. Dan selalunya apa yang di-interpretasikan oleh otak, adalah gambaran berbentuk subjektif. Contohnya kita melihat sebuah kotak empat segi. Perkara yang akan digambarkan adalah sama ada kotak tersebut cantik atau tidak. Bukan pada seginya sama rata, atau pada permukaannya licin atau kasar. Penilaian-penilaian yang terperinci seperti itu berlaku bila kita benar-benar melihat sedalam-dalamnya. Tetapi perkara yang lebih penting di sini adalah penilaian yang umum, yang di lihat pada aspek kasar penglihatan seseorang. Perkara ini lah yang digambarkan sebagai akhlaq.

Disini lah bermula peri pentingnya kita menjaga akhlaq kerana perkara pertama yang berlaku apabila manusia sekeliling melihat kita, gambaran subjektif yang akan terpancar adalah ‘inilah Islam’. Setelah diteliti, baru lah mereka akan mula membezakan sama ada ianya adalah tabiat peribadi, dipengaruhi unsur adat, kebiasaan perkauman atau benar-benar ajaran Islam. Malangnya, tak semua manusia yang melihat kita, akan meneliti benar-benar tentang dasar setiap sesuatu perbuatan kita.

Penjagaan akhlaq adalah sangat penting dalam Islam. Sebelum Nabi Muhammad s.a.w diangkat menjadi Rasul, Allah sangat menjaga pembentukan peribadi baginda dari kecil hinggalah dewasa. Bahkan tanpa sebarang kelebihan mukjizat sekalipun, baginda sudah terkenal dalam kalangan penduduk Mekkah dengan akhlaqnya yang begitu tinggi dan mulia. Benar, Nabi itu maksum dan terpelihara. Mana mungkin akhlaq kita boleh menjadi sesempurna Nabi demi untuk menjaga nama baik Islam. Sebab itu dikatakan pada awalnya, yang penting adalah pada permulaan penglihatan itu. Kerana disitu mulanya manusia menilai Islam yang ada pada kita. Bila dilihat secara teliti, pastinya kita mempunyai cacat cela dan kelemahan diri yang sukar untuk disembunyikan namun itu bukanlah soalnya.

Allah berfirman dalam surah Al-Qalam (4) : Wa innaka la’ala khuluqin azhim. Akhlaq yang mulia ini begitu penting kerana ia mempersembahkan ketulusan dan kebenaran tentang kefahaman dan kepercayaan kita dalam sesuatu perkara. Ianya bahkan menjadi satu kayu pengukur untuk membezakan adakah benar kalau-kalau Nabi Muhammad ini sebenarnya gila atau tidak. Pentingnya menjaga akhlaq – ia menentukan penerimaan manusia terhadap apa-apa yang kita bawa atau katakan melalui ‘appearance’ yang kita tunjuk di permulaannya.

Satu cara mudah untuk mula menjaga akhlaq, baik dikala berseorangan, atau beramai-ramai. Cuba bayangkan ada seorang bukan islam yang sentiasa bersama kita di mana sahaja kita pergi. Dan setiap gerak geri kita akan ditanya oleh nya; adakah ini yang diajar Islam? Bermula dengan cara kita menyusun selipar, cara makan, sehinggalah cara kita menguruskan ‘laundry’ kita. Perkara kecil, tetapi jika benar Islam itu diambil sebagai cara hidup, pasti sekecil-kecil perkara pun ada ciri keislamannya.

READ MORE