This is an example of a HTML caption with a link.

"Renew"





Bismillahi Rabbil 'Ula..

Manusia sememangnya tak lari dari kesilapan. Kecil besar, sengaja tak sengaja..


Pokoknya, membuat kesilapan termasuk dalam fitrah insan. Kecuali para rasul dan anbiya' 'alaihimussalam, mereka maksum semuanya. Allah menjaga mereka.


Jaga diri macam mana pun, silap salah pasti berlaku. Bagai jasad dengan bayang-bayang, Lekat. Langsung tak terpisah walau seinci.


Tapi rahmat Allah mengatasi segala-galanya. Walau kita ni insan yang tidak maksum dan selalu buat dosa, Allah beri peluang kita untuk taubat dan mohon ampun pada-Nya. Biar berpuluh, beribu, beratus kali kita buat kesalahan dan dosa yang sama, Allah tetap mengampunkan, selagi mana nyawa dikandung. Maha Suci Allah yang Maha Pengampun.


"Dan barang siapa berbuat kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian dia memohon ampunan kepada Allah, nescaya dia akan mendapatkan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang "
, [surah anNisa' 110]


Salah satu kisah dalam maksud riwayat baginda saw,


Seorang pemuda telah membunuh 99 nyawa manusia. Dia akhirnya menyesal dan ingin bertaubat. Lalu pergi berjumpa dengan seorang rahib. Ditanyakan pada abid tersebut adakah baginya peluang untuk bertaubat, sedangkan dia telah membunuh ramai orang. Abid itu dengan lantangnya menyatakan tiada taubat bagi lelaki itu. Kesalahan yang dilakukannya terlampau besar. 


Pemuda itu berang dengan kenyataan rahib. Genaplah angka ke-100 apabila abid tersebut turut dibunuh. 


Kesekian kalinya dia menyesal dengan tindakannya, membunuh seorang lagi manusia. Pemuda pun berjumpa dengan seorang alim *orang berilmu*. Diberitahu padanya seperti mana diberitahu pada abid. 


Orang alim itu kemudiannya menyatakan kesalahan yang dilakukan pemuda itu boleh diampunkan Allah swt, dengan syarat pemuda itu mesti berpindah ke bumi lain, berhijrah dari suasana yang buruk kepada kepada suasana yang baik. Pergi ke tempat mereka yang menyembah Allah, dan menyertai bersama-sama penduduk dalam menyembah Allah


Ditakdirkan Allah, dia meninggal dunia sewaktu perjalanannya. 2 malaikat datang, malaikat azab dan rahmat, berebut ingin mendapatkan hak mengambil lelaki tersebut. Akhirnya malaikat Jibri as mengadili dan pada malaikat rahmat diberi hak mengambil. Sebabnya, bumi baik yang ingin didatangi lebih dekat jaraknya. [ 3470 Sahih Bukhari & 2766 Sahih Muslim, bab taubat ]


Seorang ustaz murobbi dalam pengisiannya ada berkongsi,


"Setiap kali kita berbuat dosa, segeralah bertaubat. Biarpun berulang-ulang kali. Buat dosa terus taubat, buat dosa terus taubat. Jangan pernah mengalah, taubat dan terus bertaubat. Katakan tidak pada saranan syaitan untuk berputus asa dari bertaubat disebabkan dosa kita yang berulang.."


Ya, jangan sesekali putus asa untuk bertaubat, jangan putus asa daripada rahmat Allah, 


"Katakanlah,  "wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari Rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sungguh Dialah Maha Pengampun, Maha Penyayang." [azZumar : 53]


Dan sangat-sangat beruntung kalau kita mampu bangun di 1/3 malam, memohon ampunan daripada Allah swt, saat orang lain enak dengan lena. Allah swt memang menanti-nanti siapa di antara hamba-Nya yang bermujahadah semata-mata untuk mendapatkan keampunan-Nya.


Rasulullah saw yang maksum dan dijanjikan baginya syurga pun bangun malam hingga bengkak-bengkak kaki baginda. Apatah lagi kita yang belum tentu nasibnya ke mana, banyak pula kesalahannya. Lebih wajib bagi kita untuk bangun. *moga Allah melindungi kita dari azab neraka yang pedih. Allahumma amin*


Seek Allah's forgiveness again, again and again!.. zero give-up!!


dan moga dikurniakan nurani yang suka bertaubat dan gembira untuk membuatkan orang lain bertaubat.. insya-Allah (",)


Wallahu a'lam..


Sumber: BenMoslem
READ MORE