This is an example of a HTML caption with a link.

Berubah atau tetap atau baik atau tak baik


Bismillah

harap anda semua sihat dan masih berada dalam iman dan islam dan masih bersyukur dengan apa yang telah dikurnikan kepada kita. Sesungguhnya nikmat yang dikurniakan kepada kita ini sebenarnya adalah untuk kita teguh dengan tugas kita sebagai seorang khalifah dan abid dan jangan sesekali kita lupa dan alpa dengan menyalahgunakan apa yang kita ada. Dalam surah al asr Allah SWT telah berfiman. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali orang yang membuat amal kebajikan dan orang yang berpesan pada kebaikan. Disini dapat kita bandingkan dengan kehidupan kita dimana kebanyakan dari kita berada dalam kerugian. Kenapa?. Kerana kebanyakan apa yang kita lakukan di dunia ini adalah bukan kerana Allah SWT dan apa yang keluar pada mulut kita kadang-kadang tidak menjurus pun kepada kebaikan. 

Tapi apakah kita akan biarkan ia berterusan? Mungkin ya kepada yang selesa dengan keadaan sekarang dan mungkin tidak kepada yang telah sedar dan yang ingin berubah, tapi semestinya kita adalah salah satu diantara dua. Sebelum kita pergi lebih jauh mari kita cari akar pada masalah yang berlaku. Kenapa dan apa yang menyebabkan situasi sekarang yang menjurus kebanyakan orang kepada kerugian? Kalau kita kaji dan fikir sejenak, factor yang mungkin berlaku adalah factor dari diri kita sendiri dan factor dari luar. 

Pada kebiasaannya nya suatu benda atau perkara yang hendak kita lakukan perlu mendapat keizinan hati, maksudnya kita tidak akan membuat suatu perkara kalau hati kita tidak berkata “boleh”. Ini dikatakan sebagai bisikan hati. Selalunya bisikan hati ini akan berkait dengan ilmu atau kefahaman seseorang. Secara mudahnya, kita tidak akan makan suatu makanan sekiranya kita tak tahu makan itu boleh makan atau tak boleh makan. Betul kan?. Oleh itu,, hati dan ilmu itu penting dalam menentukan arah perbuatan kita. Sesungguhnya Nabi SAW pernah bersabda “ sesungguhnya aku tinggalkan quran dan sunnah, barang siapa yang berpegang kepada keduanya maka dia tidak akan sesat untuk selamanya”. Daripada hadis ini, jelas dan terang lagi bersuluh bahawa quran dan sunnah itu adalah sumber ilmu yang paling sahih dalam dunia ini. Wajib atau sangat perlu bagi semua manusia di muka bumi ini untuk mempelajari quran kerana di dalam nya terdapat jawapan bagi semua persolan tentang kehidupan. Disinilah kita akan dapat lihat apakah erti kebaikan yang dimaksudkan oleh Allah SWT. Oleh itu, kita tidak akan menjadi rugi jika setiap benda yang kita lakukan itu adalah perkara yang membawa kepada kebaikan. Hati juga mempunyai degree kekerasan dimana semakin keras hati semakin susah ilmu nak masuk. Biasa bukan kita dengar ungkapan sebegitu? Dan biasa juga kita dengar penawar hati keras adalah zikir. Ya betul, Nampak simple sampaikan segelintir orang pandang remeh dengan perkatan zikir itu sendiri. Jika kita pernah mendengar hadis di mana Rasullah SAW yang maksum pun sangat menjaga amalan zikir lagikan kita yang mudah terpengaruh dengan suasana jahiliah. Maka, bacalah zikir, tak banyak, sikit pun dah ok dan yang penting konsisten. Nak senang baca sahaja ma’thurat pagi dan petang. Semoga Allah SWT memelihara hati dari terus membeku. Nampakkan, factor dalaman pun dah banyak. Mungkin point kat sini masih sikit, kalau belek kitab-kitab besar maka masalah hati atau masalah dalaman ini boleh dibahaskan berjela-jela. Kalau nak list kat blog ni maka xd lah post lain lepas ni sebab panjang sangat.mungkin.

Kita lihat pula factor luaran yang lebih common atau lebih nampak sebab die kat luar. Pertama, dalam surah An-nas, kalau kita lihat ayat ke 5 dan ke 6 yang bermaksud “yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia, iaitu pembisik dan penghasut dari kalangan jin dan manusia”. Wow, nampakkan? Kalau nak describe jin, maka yang lebih tahu itu adalah orang yang pernah tengok hantu. Kalau nak describe manusia makanya dia adalah orang yang pernah jadi ‘hantu’. Mudah bukan? Mudah untuk kita kenal pasti tapi susah untuk kita tangani. biasa kita selalu dengar orang yang diganggu oleh jin akan meracau-racau (atau hysteria) dan obat nya adalah bacaan quran dan doa tertentu. Itu contoh yang mudah kita lihat bagaimana syaitan dari golongan jin ini mengganggu manusia. Tapi yang menjadi masalah ialah jin ini jugalah yang selalu membuatkan kita malas untuk belajar, malas nak baca quran dan yang paling teruk, malas nak solat. Perasan ke? Ini yang disebut dalam tafsir fizillal surah an-nas di mana kita tidak akan dapat mengesan method yang digunakan oleh jin tapi kita dapat lihat dan rasa kesannya. Inilah yang sangat dirisaukan oleh Nabi SAW dalam satu hadis bermaksud syaitan itu akan mengalir dalam salur darah manusia dan nabi SAW sangat risau jika syaitan akan membisikkan suatu yang buruk dalam hati manusia. Maksudnya apa? Maksudnya kita mesti membuat perisai supaya hati ini sentiasa terpelihara dari bisikan syaitan. Bagaimana? Bagai ulasan kat perenggan ketiga tadi. Boleh baca balik kalau dah lupe.

Pernah tak kita dengar ungkapan syaitan bertopengkan manusia? Sebenarnya ungkapan tu tak betul. Sebab manusia itu akan serta merta jadi syaitan jika dia membisikkan perkara mungkar. Ye kan? Sesetengah ulama atau alim hadis menyatakan bahawa syaitan itu bukanlah satu makhluk tapi ia adalah satu idea, maksudnya tak kiralah sesiapa pon yang membisikkan kepada kemungkaran, maka dia adalah syaitan. Macam perkataan islam, ada islam ‘I’ kecik dan Islam ‘I’ besar.(kalau macam tak faham boleh Tanya kat ruang komen, ada lah orang jawab nanti). Dapat kan maksud syaitan tu? Kalau dah faham barulah kita pergi kepada definisi manusia syaitan di sekeliling kita.peh. Ok, kita start dengan rakan atau kawan kita yang selalu ajak kita buat benda tak baik. Cam ne eh? Sensitip rasenye nak mencontohkan kat sini. Em...ar..kebiasaannya student biasa akan me’release’ tension dengan keluar makan, jalan-jalan, main boling, atau/dan tengok wayang. Biasa kan? Kalau tak biasa carilah contoh lain yang seangkatan dengannya. Biasa sedang seronok dengan aktiviti luar, rakan kita tu tak mau berenti pegi solat. Sedangkan kita dah ingatkan berkali-kali sampai abes waktu solat, kita still dengan aktiviti kita. (kalau salah contoh nie bagtau la kat ruang komen). Nampakkan sape yang syaitan? Nampak macam skeptic sikit perkataan syaitan untuk rakan. Tapi itulah hakikatnya.aish. tapi jangan salah faham, bukankah syaitan itu hanyalah suatu idea?, maksudnya jika kita ada rakan seperti itu, jangan terus mengelakkan diri seperti macam kita tengok hantu. Tapi telah menjadi  tanggungjawab kita sebagai rakan supaya bersihkan rakan kita dan menyelamatkan dia dari idea syaitan. Maksudnya kita hanya benci kepada perbuatan buruk (aka idea syaitan) yang ada pada rakan tapi kita sayang pada rakan kita. Sweet kan? Ini lah yang dikatakan dalam perenggan awal-awal tadi iaitu orang yang beruntung itu adalah orang yang berpesan kepada kebaikan. Tu dia :)

Rase cukup kot untuk muhasabah diri kita untuk sekian kalinya samaada jawapan pada soalan “adakah kita dalam kerugian? Adakah kita ingin sentiasa dalam kerugian?” sudah terjawab atau pon kene tunggu episode post akan datang. Wallahualam.



READ MORE

PEMUDA OSEM KUASA 5

(gambar sekadar hiasan)


Salam,wah apakah tajuk macam ni pemuda osem kuasa 5? Boboiboy pon kuasa 3 ja kot..hang nak tarik audience ke apa buat tajuk macam ni? Mengarut apa cerita hang ni? Tajuk macam pelik ja? Err..xde la pelik sangat ok ja,angel pakai gucci punya tajuk lagi pelik kot dengan raksaksa gorgon la,super saiya tahap ketujuh la.ok je pun..best kot blog angel..tapi….tapi..mungkin xdak kena mengena kot tajuk dengan apa yang nak cakap kat sini,tapi apa pon hang baca la dulu..pastu pandai-pandai la hang relate dengan tajuk sendiri..hehe..errk..ok..so,apa nak cerita ni?
Ok,mode serius.
Sungguh, malu sebernarnya kalam ingin mencoret kisah tentang sahabat rasullah yang sangat hebat ini. Siapalah diri yang hina ini untuk melakar dan mengisahkan tentang seorang sahabat rasullah,berjumpa pun tak pernah,bersua apatah lagi. Namun, cerita sahabat ini telah ku bincangkan di dalam bulatan untuk diambil pengajaran bersama. Maka, apa salahnya ia ditukar dalam tulisan pula.
Sahabat yang tidak asing ini namanya ialah Abdullah bin abu quhafah. Ha! Sudah kenal bukan? Dialah yang mendapat gelaran as-siddiq yang membawa maksud yang membenarkan. Dialah Saidina Abu Bakar As-siddiq yang menjadi saksi hijrah rasullah ke madinah kerana beliau berhijrah bersama rasullah, dialah yang yang menggantikan rasullah menjadi imam saat rasullah dalam keadaan gering dan dialah khalifah pertama untuk ummat islam. Beliaulah sahabat setia, pedamping yang baik, menaruh sepenuh kepercayaan disaat yang lain penuh keraguan, dan dialah bapa mertua kepada rasullah.  Sungguh jika disela satu persatu sirah beliau tak mampu untuk ku menulis disini kerana banyaknya sumbangan beliau untuk islam. 
Bukanlah disini untuk membuka satu demi satu lembaran sirah beliau, namun beberapa point dan pengajaran yang sangat terkesan dia hati dan ditekan dalam bulatanku untuk dikongsikan dengan pembaca sekalian. Pengajaran pertama, mari teliti sirah ini. 

“Kota madinah gempar hari tu. Penuh syahdu. Hari yang tidak pernah dibayangkan oleh sahabat. Hari yang mendukacitakan bagi ummat. Turun nya surah an-nashr merupakan petanda awal.  Pembukaan mekah (fathul mekah) yang penuh gilang-gemilang merupakan petanda awal kesedihan pada hari ini.

 “apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (1) dan kamu melihat manusia masuk agama allah dengan berbondong-bondong (2) maka bertasbihlah dengan memuji tuhanmu dan mohonlah ampunan kepada-Nya. Sesungguhnya, dia adalah maha penerima taubat”


"Tugas baginda sudah selesai sebagai, maka ajalnya hampir tiba. Dan hari ini buktinya. Madinah menjadi suram. Madinah dipenuhi dengan tangisan. Sahabat-sahabat penuh kedukaan. Perginya seorang kekasih,perginya seorang insan mulia. Air mata mengalir lesu dan laju,bagai tiada tanda-tanda mahu berhenti. Teresak-esak. Janggut menjadi basah dengan linangan,pipi menjadi lembap dengan aliran air mata bersungkawa. Siapakah peganti insan mulia ini? Adakah manusia yang lebih mulia dari akhlak baginda? Wajah bercahaya purnama itu tidak lagi dapat ditatap oleh penduduk mekah. Tertunduk sahabat kesedihan.pilu. para wanita menjadi luluh,kanak-kanak juga mengerti,para pemuda apatah lagi.  Di tengah keadaan penuh lara itu, umar al-khattab bangkit di luar rumah berteriak rasullah tidak mati. Abu bakar segera menenangkan dengan membaca surah Ali-imran:144"


Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.


"Ketika mendengar ayat ini, umar menghentikan teriakannya dan menjadi tenang, seolah olah dia belum pernah mendengar ayat itu sama sekali”

Air mata mengalir bila mengenangkan kisah kewafatan insan agung ini. Di saat penuh kedukaan,Abu bakar menuturkan ayat yang membuat sebuah jiwa bangkit dan sedar. Sungguh, pengajaran daripada saidina Abu Bakar ialah kecintaan kepada rasullah dengan sebuah kecintaan yang benar. Sebuah kecintaan yg penuh suluhan hidayah dan ketenangan. Bukan seperti kisah cinta kita hari ni. Konon cinta itu buta.lihat cinta ini, ia tidak pernah membutakan, malah ia menyinarkan. Cinta Abu Bakar As-Siddiq ini bukan cinta ikut-ikutan tapi sebuah cinta penuh kesedaran. Cinta yang dipamerkan juga buka cinta hanya penuh emosi semata namun penuh dengan praktikal dan rasional. Berbeza bukan denga cinta kita kepada rasullah? Alah..dia sahabat…mesti itu yang terlintas difikiran…maka contohilah mereka,semampu kita. Boleh kan? J Terapkan dalam diri kita kecintaan kepada baginda..caranya? tepuk dada tny iman? Bincangkan dalam bulatan anda.. J hidupkan sunnah.


Pengajaran kedua. Tahukah anda dalam 10 sahabat yang dijamin masuk syurga lima daripadanya diislamkan melalui Abu Bakar As-siddiq. Mereka ialah Zubair bin awwam, usman bin affan, talhah bin ubaidah, saad bin abi waqas dan abdurahman bin Auf. Wah.. famous sahabat-sahabat ni. Semuanya membawa sumbangan yang besar terhadap dakwah islam. Dan..pernah anda mendengar hadis ini.

“Daripada Sahl Bin Sa’ad Radhiyallaahu ‘Anhu bahawa rasullaah shollallaahu ‘Alaihi wa sallaam pernah bersabda. “Maka demi Allah, sekiranya Allah memberi hidayah kepada seorang sahaja (kerana da’wah) melalui dirimu , (itu) adalah lebih baik bagi kamu daripada kamu memiliki unta-unta merah”
Riwayat Bukhari, muslim dan Ahmad

 Atau hadis yang lain..

“Jika Allah SWT memberikan hidayah kepada seseorang lantaran anda,itu lebih baik bagimu daripada dunia dan seisinya”
Hadis riwayat at tabrani

Wah..besar bukan pahala mengajak dan manusia lain kearah kebaikkan. Ini tawaran yang sangat lumayan dari Allah. Tak nak ke? Dan bayangkan apabila manusia itu beramal dan melakukan kebaikan atas apa yang kita serukan itu setiap kali dia beramal hingga akhir hayatnya maka pahala akan terus dapat kepada kita juga. Lihat kepada kisah Abu Bakar pada awalnya masuk islam sangat bersungguh-sungguh mengajak manusia ke arah kebenaran islam. Sungguh hanya kalimah tauhid  sahaja yang disampaikan ketika itu,namun telah merubah segala kehidupan. Refleksi kepada kita hari ini,apakah apa yang kita dapat dalam bulatan itu merubah kita? Dan kita sampaikan kepada yang lain? sampaikanlah kebaikan dan kebenaran walau dengan hanya satu kalimah.

Semoga ini menjadi pengajaran dan semangat untuk anda dan saya





















Kita menyeru hanya kepada-Dia (Nya)
READ MORE

Jom Muhasabah Diri - Aku Sukarelawan Yang Bagaimana?


Assalamualaikum.

[Sukarelawan Islam]

Apabila disebut perkataan sukarelawan Islam, maka yang terlintas di fikiran kita; 'saya datang tolong bila saya rasa saya free' dan kualiti kerja seperti menuang air ke daun keladi. Janji siap tanpa peduli kualiti kerja dan kadang-kala tidak siap langsung.

Sesuatu yang menarik tentang sukarelawan Belum Islam yang saya kenali dan pernah terlibat sebelum & selepas memeluk Islam adalah kualiti kerja mereka adalah 1st class. Bila diminta hadir pukul 7.00am maka mereka akan berada di sana paling lewat 6.45am. Mereka terdiri dari remaja & juga golongan professional yang telah berumah tangga dan mereka mencari sebab untuk menjadi sebahagian dari pasukan. Walaupun banyak yang mereka sumbangkan dan mengorbankan masa mereka, mereka sentiasa merasa tak banyak sumbangan mereka dan konsisten dalam kerja.

Definisi sukarelawan dalam Islam adalah sepatutnya; 'saya akan mencari masa untuk menyumbang.' Sukarelawan Islam selalu 'On Call' untuk menyahut dan menerima tugasan. Taat kepada Amir selagi ianya tidak bercanggah dengan tuntutan Islam walaupun diri kita tidak setuju sebagaimana Umar ibn Khattab taat kepada Abu Bakar. Kualiti kerja mestilah sentiasa tip top & bukannya melepaskan batuk di tangga.

Melihat situasi ini, tidak hairanlah organisasi Belum Islam memandang rendah terhadap organisasi Islam & umat Islam. Cakap tak serupa bikin kononnya standard Islam adalah terbaik tetapi kualiti sebenar tak sehebat mana. Lawatlah mana-mana organisasi Islam & juga lihatlah kepada event yang mereka anjurkan adalah tidak profesional & budaya tidak apa masih menebal. Bukan semua organisasi Islam begitu tetapi banyak.

Masa untuk diri kita sendiri bermuhasabah adakah kita ikhlas melakukannya demi Allah dan mengharapkan keredhaan-Nya atau kita mencari pujian makhluk-Nya? Atau kita akan mencari seribu satu alasan bagi menutup kelemahan kita serta menjustifikasi tindakan kita? Wallahualam..

{[:-)#
copied from facebook Malaysia Reverted Muslim (Formerly Malaysia Chinese Muslim)

Jadi, bagaimana dengan kita?
"Tolong waktu aku free saja dan secara sambil lewa" atau "aku bersedia menghulurkan pertolongan dan akan memberikan bantuan sebaik mungkin yang aku dapat berikan"?

Muhasabah diri kita jom.. Kalau kita perasan kawan-kawan kita kureng sikit, apa kata kita saling nasihat menasihati dan bantu membantu supaya sama-sama menjadi super duper hebat gilang gemilang. Takkan nak masuk syurga sorang-sorang, ya tak? Jadi, ajaklah sahabat-sahabat kita sekali untuk masuk syurga berbondong-bondong. Hoyeahh~

Akhir sekali yang paling penting ialah jangan lupa berdoa memohon kepada Allah supaya memudahkan kita untuk menjadi "Sukarelawan yang benar-benar Islam". Ingat lagi tak apa yang Allah janji sebagaimana dalam Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
Rasulullah saw. bersabda: Allah Taala berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku terhadap-Ku dan Aku selalu bersamanya ketika dia mengingat-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam dirinya, maka Aku pun akan mengingatnya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam suatu jemaah manusia, maka Aku pun akan mengingatnya dalam suatu kumpulan makhluk yang lebih baik dari mereka. Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Dan apabila dia datang kepada-Ku dengan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari.
(Shahih Muslim No.4832)

Usahalah yang semampu yang kita mampu. Allah tahu kemampuan anda. Setiap orang mempunyai kemampuan dan kelebihan masing. Jadi hanya kita sendiri yang tahu sebanyak mana yang kita perlu buat.
READ MORE